Category Archives: networking

Mencoba Fitur Speed On Demand Indihome

15895347_10208957240021715_9208941218825965974_n.jpg

Sudah beberapa bulan lalu indihome mengenalkan Speed On Demand untuk pelanggan Indihome, apa itu Speed on Demand sodara-sodara? berikut penjelasannya :

“Layanan Speed on Demand adalah layanan upgrade speed internat di rumah yang berlaku seketika, sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Paket yang ditawarkan bervariasi sesuai dengan kebutuhan mulai dari kecepata 20 Mbps hingga 100 Mbps, dengan masa berlaku 1, 3 dan7 hari. Speed internet secara otomatis kembali ke speed sesuai paket awal, setelah masa berlaku paket Speed on Demand berakhir.”

screenshot_2017-01-08-09-34-59-625_com-telkom-indihome-external

Paket ini tentuanya sangat cocok untuk kita yang membutuhkan koneksi internet yang cepat namun hanya membutuhkannya di saat-saat tertentu saja, kalo untuk saya sendiri 10 Mbps sudah sangat cukup untuk keperluan sehari-hari (padahal cuma bisa bayar yang paket 10 Mbps hahaha) tapi pastinya ada saat  dimana kita memerlukan kecepatan internet yang supercepat, download 10 Mbps yang biasanya terasa cepat jadi terasa sangat lambat hehe… misalnya mau download file game yang sekarang sizenya masyaAllah besarnya bisa sampe 40GB! pake 10Mbps pasti lama lah, kalo kesabaran pengen icip icip gamenya udah di ubun ubun, Fitur Speed on Demand adalah solusinya, tapi ya harus disediakan  mahar untuk meminangnya mulai dari 40ribu sd 595ribu (belum ppn).

Oiya sodara-sodara, untuk mengaktifkan fitur ini harus menggunakan aplikasi My Indihome yang sudah tersedia di Play Store dan App Store. untuk pembayaran ada beberapa opsi yang bisa dipilih seperti pada skrinsut dibawah

screenshot_2017-01-09-12-31-17-684_com-telkom-indihome-external

Berikut beberapa hasil speed test, untuk server lokal memang bisa mencapai maksimal susai dengan kecepatan yang ditawarkan namun itu juga tidak stabil, bisa hanya mencapai setengah nya saja 50Mbps dari 100Mbps yang ditawarkan, namun untuk internasional sodara-sodara sekalian harus kecewa… koneksi saya menggunakan wifi dan ada beberapa device yang terhubung ke internet ketika tes kecepatan dilakukan, mungkin hasilnya akan sedikit berbeda jika langsung menggunakan kabel LAN dan hanya saya sendiri yang terhubung ke internet.

Remote ONT/Modem Indihome ZTE ZXHN F609 (nyang mana dimana Port 80-nya sudah di Forward ke Mikrotik)

Lanjutan postingan yang kemaren https://ferireza.wordpress.com/2016/10/08/ip-public-indihome/ kemarin saya sudah berhasil remote mikrotik dirumah via web dengan cara port forwarding port 80 di ONT ZTE ZXHN F609 ke port 80 punya mikrotik (mikrotik sebagai dhcp client dari ONT ZNT).

Posisi saya kan di kantor nih sekarang,  iya dong senin masak bolos hahaha.. nah saatnya coba hasil praktek kemaren bener ga bisa bisa diremote dari jaringan luar rumah? kemaren kan kurang avdhol nyobanya sama-sama dari rumah. hehe.. saya buka browser, saya copy paste url dns name  yg kemaren saya simpan di notepad (formatnya serialnumbermikrotik.sn.mynetname.net). pencet enter dan terbukalah halaman login mikrotik, mantap.., nah saya coba via winbox akses mikrotiknya klak klik klak klik pencet connect.. waduh… kok error could not connect?? ada apa gerangan kok gak bisa….?? oalah ya jelas gak bisa lah yang di-port forward kemaren kan cuma port  80 doang, winbox kan pake port 8291!!

Nah masalahnya sekarang kan harus masuk ke ONT ZNT ZXHN F609-nya dulu biar bisa nambahin port forward untuk port 8291! gimana caranya? port 80 sudah diarahkan ke port 80-nya mikrotik (lupa harusnya saya kasih port 81 aja untuk mikrotiknya biar port 80 tetep ke ONT-nya), tentunya gak bisa akses secara langsung dari luar.. hhmmmm gimana caranya ya bero? setelah mengernyitkan dahi dulu sebentar.. mikir ceritanya… cling! o iya kan mikrotiknya saya bikin sebagai pptp client dari pptp server mikrotik kantor, asiiiik ada harapan bisa remot mikrotik rumah via winbox.

Ok deh coba konek ke vpn/pptpnya kantor.. connected….coba masukkan ip lokal ONT ZNT ZXHN F609 rumah 192.168.1.1… halaman tidak bisa dijangkau!

2016-10-10

cek ping lewat cmd…  time out juga.. waduh kayaknya gak kenal rute kesana ya! sepertinya harus nambahin rute secara manual dari mikrotik kantor. gimana caranya pemirsa? tentunya buka mikrotik kantor yang bertindak sebagai pptp server.

route

Masuk ke menu IP pilih Route, Dst Address isi 192.168.1.1 (ip lokal ONT ZNT) untuk gateway isi dengan ip pptp client mikrotik rumah, contoh punya saya 192.168.99.1 klik apply, kalo berhasil muncul reachable di sebelah kanannya.. hmmmm kayaknya udah berhasil nih, coba kita masuk lagi ke 192.168.1.1 via browser…

2016-10-10-1

yess berhasil gan!! sekarang tinggal atur port forwardnya lagi untuk port 8291, caranya seperti yang saya post sebelumnya… masuk ke menu Application>Port Forwarding..

2016-10-10-2

untuk nama kasih saja mikrotik, WAN Connection pilih pppoe_1, WAN Start dan End ketik 8291, LAN HOST IP Address isi dengan ip lokal mikrotik, pada kasus saya 192.168.1.9 LAN Host Start dan End Port ketik 8291 kemudian klik tombol add.. ok beres kayaknya nih.. buka lagi winbox, isi connet to dengan DNS name dari IP Cloudnya mikrotik. masukan user dan pass klik Connect..

winbox

Berhasil vemirsa…

winbox2

Solusi IP PUBLIC DYNAMIC INDIHOME dengan Fitur IP CLOUD di Mikrotik

Kasihan ini blog gak pernah di apdet lagi, pengunjung juga tambah dikit, tapi kalo diliat di statistik ada aja yang nyasar keksini haha.. kebetulan lagi ada bahan yang pengen di share langsung aja saya ketik ini postingan, soalnya kalo gak gitu pasti males buat ngetik, cuman niat aja. Hehe…

Baiklah sodara-sodara, berhubung saya di rumah baru pasang indihome fiber optic 2 minggu yang lalu (cita-cita punya koneksi fixed line kenceng akhirnya tercapai juga, hahaa). Selama 2 minggu ini koneksi lancar belum pernah ada gangguan, untuk download stabil di 10mbps dan upload 1,5mbps, padahal di situsnya upload harusnya upto 5mbps.

Nah kebetulan hari ini ada waktu untuk utak-atik sedikit, jadi di rumah ada ont/modem zte f609 bawaan indihome, ada router tenda 4g630 (sebelum ada indihome saya pake ini untuk koneksi inet yang dikawinkan sama usb modem Huawei e3372 LTE) kemudian ada mikrotik rb 750, nah mikrotik ini saya pake untuk hotspot server (internet saya bagi lagi ke tetangga pake system voucher hotspotnya mikrotik), saya kasih free/trial tiap hari selama 30 menit untuk keperluan darurat atau tes koneksi. lumayan kebantu buat bayar tagihan internet hehehe. Yang terakhir ada router lawas legendaris Linksys WRT 54GL yang sudah diupgrade ke ddwrt, yang ini saya pakai untuk memancarkan ssid hotspot dari mikrotik.

Topologi jaringanya seperti ini ont zte f609->tenda 4g630 (sebagai wireless repeater dari ont) -> mikrotik rb750 -> liksysy WRT 54GL

ribet ya? haha sebeneryna bisa disederhanakan tidak perlu pakai tenda 4g630 dari ont bisa langsung ke mikrotik, tapi masalahnya harus pakai kabel lan, posisi ont ada di dekat tv karena dekat dengan stb hybridnya useetv dan mikrotik saya simpan di atas lemari sebelahan sama wrt 54glnya. agak jauh jaraknya, kalo pakai kabel gak enak dilihat, ya sudah akhirnya tenda 4g630nya masih saya manfaatkan sebagai penangkap sinyal wifi dari ont.

Sebelum indihome dipasang saya pakai indosat oreo 4g unlimited (fup 70gb), tentunya yang kita dapet IP PRIVAT dari indosat, kita gak bisa akses/remote jaringan di rumah dari luar dengan IP PRIVAT tersebut, solusinya waktu itu saya numpang koneksi kantor yang punya IP PUBLIK, jadi dimikrotik kantor saya bikin PPTP Server dan mikrotik di rumah sebagai PPTP clientnya, jadi kalau kita lagi diluar rumah tetap bisa remote jaringan di rumah dengan cara dial ke PPTP server mikrotik kantor.

Nah sekarang kan sudah pasang indihome (paket deluxe), IP yang kita dapat IP PUBLIK, tapi sayanganya bukan IP PUBLIK STATIK tapi IP PUBLIK DINAMIK yang artinya IP yang kita dapat sewaktu-waktu bisa berubah. Misalnya dengan IP PUBLIK DINAMIK yang sekarang sudah didapat, kita bisa akses jaringan rumah kita lewat internet/luar rumah dengan mengetikkan IP tersebut, tapi karena bersifat dinamis bisa saja beberapa jam berikutnya IP tersebut berubah, tentunya kita tidak bisa masuk ke jaringan rumah lagi karena kita tidak tau berapa IP baru yang didapat, betul kan??

Sesuai judul yang saya ketik di atas kita menyiasati dengan mamanfaatkan fitur dari Mikrotik yaitu fitur IP CLOUD (RouterOS mulai versi 6.14) “Fitur ini menyediakan layanan yang bisa dikatakan hampir sama seperti service DDNS (Dynamic DNS) yang banyak tersedia di Internet. Dengan fitur ini, service router yang sebelumnya diakses dengan IP Public, diganti dengan DNS yang disediakan oleh MikroTik.com. Dan ketika IP Public berubah, router akan melakukan update ke MikroTik.com sehingga service router tetap bisa diakses dengan DNS yang telah diberikan sebelumnya”. (saya kutip dari http://www.mikrotik.co.id/artikel_lihat.php?id=89).

ipcloud1

Di Mikrotik masuk ke Menu IP kemudian Pilih Read the rest of this entry

Router Simulator>>CNNA Network Visualizer 6.0

Beberapa bulan yang lalu saya posting tentang toggit router simulator (lumayan juga banyak yang nyasar lewat google) cara murah untuk belajar cisco. sekarang mo ngasih info lagi buat yang lum tau kalo ada router simulator lain yang lebih keren, kalo toggit cuma nampilin command prompt nya aja, CNNA Network Visualizer 6.0 lebih komplet (yaiyalah… toggit gratis yang ini harganya 200 dolar :mrgreen:) kita bisa bikin skenario jaringan seperti apa, trus coba konfigurasinya kayak gima dll. soal2 buat latihan juga ada. simulator ini cocok buat yang mau ngambil sertifikasi CNNA.

cnnanetvis06

cnnanetvis06_2

cnnanetvis06_3

Info lebih lanjut silahkan hubungi eh kunjung http://www.routersim.com ato kalo mo coba demonya klik ini http://www.routersim.com/download/CCNA6_Demo.EXE ato kalo mau yang full silahkan cari di thepiratebay (khusus yang bokek tapi pengen belajar kayak saya, yang duitnya gak abis2 beli aja ya…). hehe…

%d blogger menyukai ini: